18 August 2014

MAKALAH : PIL KB (KONTRASEPSI ORAL)



KONTRASEPSI ORAL
( PIL )

DEFINISI
Kontrasepsi oral adalah suatu cara pencegahan terjadinya kehamilan dengan cara pemberian preparat (obat) yang mengandung estrogen dan progesteron sintetik secara oral.

DASAR FISIOLOGI
            Preparat kontraspsi oral dari estrogen dan progesteron sintetik menyekat stimulasi ovarium dengan mencegah pelepasan FSH dari kelenjar hipofisis anterior. Pada keadaan tidak adanya FSH folikel tidak matang dan ovulasi tidak terjadi. Progestin (bentuk sintetik progesteron) menekan gelombang Luteinizing Hormon, mencegah ovulasi  dan juga mengubah mukus servikal sehingga tidak dapat dipenitrasi oleh sperma.

JENIS-JENIS KONTRASEPSI ORAL
Tausk (1975) membagi macam-macam kontrasepsi menjadi :

1.      Pil kombinasi, adalah pil kontrasepsi berisi estrogen maupun progesteron (progestagen, gestagen). Dosis estrogen ada 0,05 mg, 0,08 mg, dan 0,1 mg pertablet. Diminum setiap hari selama 3 minggu diikuti dengan 1 minggu tanpa pil atau placebo pada akhirnya akan menyebabkan terjadinya perdarahan surut.
2.      Pil sekuensial, adalah pil kontrasepsi yang cara pemberiannya pada 2 minggu pertama hanya diberikan estrogen saja , dilanjutkan dengan pil kombinasi selama 1 minggu lalu 1 minggu berikutnya tidak makan pil apapun sehingga pada akhir minggu ke-4 terjadi perdarahan haid (widhrawl bleeding).
3.      Pil normofasik, adalah pil kontrasepsi yang kerjanya berada diantara cara kerja pil kombinasi dan pil sekuensial dimana selama 7 hari pertama hanya diberi pil yang berisi estrogen saja kemudian disusul pemberian estrogen dan progesteron selama 15 hari.
4.      Pil trifasik, adalah pil kontrasepsi yang lebih alamiah yang diminum dalam 3 fase siklus haid dalam dosis yang berbeda-beda yang untuk setiap fase berbeda warnanya.
·         6 tablet warna coklat berisi levenorgestel 50 mikrogram dan etinil estradiol 30 mikrogram
·         5 tablet warna putih berisi levonorgestel 75 mikrogram dan etinil estradiol 40 mikrogram
·         10 tablet warna kuning berisi levonorgestel 125 mikrogram dan etinil estradiol 30 mikrogram
Pil ini diminum pada hari ke 5 haid setiap hari sebaiknya setelah makan malam atau sebelum tidur malam
5.      Pil mini (low dose continuous progesteron), adalah pil kontrasepsi yang hanya terdiri atas progesteron saja dalam dosis yang rendah (0,5 mg atau kurang) dan diberikan secara terus menerus setiap hari tanpa berhenti.
6.      Pil pagi (after morning pills), disebut juga kontrasepsi pasca coitus adalah pil berisi estrogen dosis tinggi yang dimakan pada pagi hari setelah melakukan coitus pada malam harinya.

CARA PEMAKAIAN PIL KB
1.      Bilamana mulai makan pil KB
a.       Pasca persalinan (post partum)
·         Mulai makan pil KB 30 – 40 hari pasca persalinan
·         Pakai cara lain dulu (kondom), baru setelah haid datang makan pil KB
·         Diberikan induksi haid, setelah terjadinya withdrawl bleeding, barulah mulai makan pil KB
b.      Pasca keguguran (post abortum)
·         Langsung makan pil KB
·         1 – 2 minggu post abortum
·         setelah haid pertama post abortum
c.       Pada tukar (ganti) jenis pil KB
d.      Pada waktu interval
2.      Bagaimana cara memulai makan pil KB
a.       untuk pil KB yang berisi 21 dan 22 tablet, mulailah makan pil pada hari ke-5 siklus haid lalu setiap hari 1 tablet diikuti tidak makan pil selama 6-7 hari
b.      untuk yang berisi 28 tablet mulai makan pil pada hari pertama siklus haid, lalu 1 tablet setiap hari terus menerus
3.      Bagaimana memilih pil KB yang sesuai
Dengan mengenali 3 tipe pada wanita dan mengetahui isi pil KB yang diberikan. Mumford (1974) menggolongkan 3 tipe utama wanita :
·         Estrogenik, adalah wanita-wanita yang sangat buruk reaksinya terhadap pemberian estrogen, mereka peka terhadap estrogen
·         Balanced, adalah wanita-wanita yang bersifat seimbang antara estrogenik dan progestogenik
·         Progestogenik, adalah wanita-wanita yang sangat buruk reaksinya terhadap pemberian progesteron, mereka peka terhadap progesteron
Untuk mengenalinya dengan mennayakan pola haidnya memperhatikan bentuk fisik dan vital statistik tubuhnya dan melihat reaksi terhadap terapi hormonalnya yang lalu.

CARA KERJA
·         Estrogen
Estrogen mempunyai khasiat kontrasepsi dengan jalan mempengaruhi ovulasi, perjalanan sel telur atau implantasi. Disamping itu penambahan estrogen dalam pil kombinasi bertujuan untuk menjamin belangsungnya siklus haid dan mengurangi insidens breakthrough bleeding.
Ovulasi dihambat melalui pengaruh estrogen terhadap hipotalamus dan selanjutnya menghambat FSH dan LH. Ovulasi tidak selalu dihambat oleh pil kombinasi yang mengandung estrogen 50 mikrogram atau kurang. Kalaupun daya preparat ini tinggi, itu adalah pengaruh progesteron disamping estrogen.
Implantasi ovum yang telah dibuahi dihambat oleh estrogen dosis tinggi seperti pada after morning pills yang diberikan pada pertengahan siklus haid karena akan menimbulkan efek anti progesteron, sehingga terjadi pertumbuhan endometrium yang menghambat implantasi. Perjalanan sel telur dipercepat dengan pemberian estrogen pasca konsepsi.
Estradiol yang dipakai dalam pil kombinasi adalah etinil estradiol atau mestranol (etinil estradiol – 3 – metil eter)
·         Progesteron
Fungsi progesteron adalah menyebabkan endometrium untuk implantasi dan mempertahankan kehamilan. Namun dalam dosis tertentu yang diatur baik, progesteron mempunyai khasiat kontrasepsi anatara lain :
1.      lendir serviks mengalami perubahan menjadi lebih pekat (servical prop), sehingga penetrasi dan transportasi sperma selanjutnya lebih sulit
2.      kapasitasi sperma dihambat oleh progestron. Kapasitasi diperlukan oleh sperma untuk membuahi sel telur dan menembus rintangan disekeliling ovum
3.      jika progesteron diberikan sebelum konsepsi maka perjalanan ovum dalam tuba akan terhambat
4.      implantasi dihambat sebelum ovulasi. Walaupun ovulasi dapat terjadi, produksi progesteron dari korpus luteum akan berkurang, sehingga implantasi dihambat
5.      penghambatan ovulasi melalui fungsi hipothalamus- hipofisis – ovarium

KONTRAINDIKASI
Kontraindikasi Utama :
·         Kehamilan; diketahui atau diduga
·         Tromboplebitis (riwayat atau masih diderita)
·         Gangguan tromboemboli (riwayat atau masih diderita)
·         Stroke (riwayat atau masih diderita)
·         Penyakit cerebrovaskuler (riwayat atau masih diderita)
·         Oklusi koroner atau serangan jantung (riwayat atau masih diderita)
·         Kerusakan hati, gangguan fungsi hati atau hepatitis akut
·         Tumor hati jinak atau ganas (riwayat atau masih diderita)
·         Neoplasia estrogen dependent (riwayat atau amsih diderita)
·         Perdarahan genital abnormal yang tidak terdiagnosa
·         Karsinoma sistem reproduksi (riwayat atau masih diderita)
·         Migrain kepala klasik (dengan aura)

Kontraindikasi Relatif :
Berikan peringatan atau konsultasi ekstra serta buat keputusan yang bersifat individual terhadap wanita dengankondisi seperti ini :
·         Berusia lebih 35 tahun dan merokok
·         Hipertensi TD ³ 140/90 mmHg
·         DM
·         Asma
·         Penyakit jantung (riwayat atau masih diderita)
·         Penyakit ginjal (riwayat atau masih diderita)
·         Penyakit kandung empedu (riwayat atau masih diderita)
·         Lupus eritomatosus
·         Depresi (riwayat atau masih diderita)
·         Tindakan bedah tertentu dan membutuhkan immobilitas yang lama
·         Usia lebih 50 tahun
·         Karsinoma payudara diketahui/diduga

EFEK SAMPING
Status hormon
Sistem reproduksi
Sistem pramenstruasi
Kondisi umum
Sistem kardiovaskuler
Kelebihan estrogen













Defisiensi estrogen















Kelebihan progestin









Defisiensi progestin










Kelebihan androgen
Perubahan kistik payudara
Ekstropi serviks
Dismenorhoe
Hipermenorhoe
Menorhagi dan pembekuan darah
Ukuran payudara membesar
Mukorea
Pembesaran uterus
Pertumbuhan fibroid uterus


Menstruasi yang tertunda
Vaginitis atropik
Perdarahan dan munculnya bercak pada hari pertama sampai 9 hari pemakaian pil
Perdarahan dan bercak terus berlendir
Secara lamban menurun, hipomenorhea
Gajala-gejala relaksasi panggul

Servisitis
Lamanya mengalir menurun
Moniliasis







Perdarahan dan muncul bercak pada 10-21 hari pemakaian pil
Menstruasi yang tertunda
Dismenorhea
Cepat mengalir dan membeku
Hipermenorhea dan menorhagia

Distensi abdomen (gloating)
Pusing, sinkop
Edema
Sakit kepala (siklus)
Iritabilitas
Kram kaki
Mual muntah
Perubahan visual (siklus)
Peningkatan BB (siklus)


Kloasma
Faringitis nasal kronis
Influensa lambung dan varicella
Demam tinggi dan rhinitis alergik
Infeksi traktus urinarius




Gugup
Gejala vasomotor














Nafsu makan meningkat
Kelemahan
Gejala-gejala hipoglikemi
Libido menurun
Neurodermatitis
Penambahan berat badan (siklus)













Jerawat
Ikterik kolostatik
Hirsutisme
Libido meningkat
Kulit tubuh dan kepala (scalp) berminyak
Kemerahan dan pruritus
edema
Kapiler mudah pecah (rapuh)
Stroke
Trombosis vena darah
Hemiparesis (rasa baal dan kelemahan unilateral)
Telangiekstasis
Penyakit tromboembolik




















Hipertensi
Dilatasi vena kaki
























DAFTAR PUSTAKA

Brunner & Suddarth ; 2002, Keperawatan Medikal Bedah, Jakarta : EGC
Mochtar, Rustam ; 1998, Sinopsis Obstetri, Edisi 2, Jakarta : EGC
Varney, Helen; 2002, Buku Saku Bidan, Jakarta : EGC
Wiknjosastro, Hanifa ; 1997, Ilmu Kebidanan, Edisi ketiga, Jakarta : Yayasan bina
 pustaka Sarwono Prawirohardjo

No comments:

Post a Comment

Terima kaih atas komentarnya

Ikuti dengan Email

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Informasi terpopuler